Kalimat dan Jenisnya

Tuesday, 12 March 20134comments

Kalimat
Kalimat adalah satuan gramatik yang didahului dan daiakhiri kesenyapan akhir yang berisi pikiran yang lengkap dalam ujaran.
Ciri-ciri kalimat, yaitu:
a.    konstruksi sintaksis terbesar yang terdiri atas dua kata atau lebih,
b.    diakhiri dengan intonasi atau tanda baca,
c.    merupakan konstruksi sintaksis yang mengandung unsur predikasi,
d.   terdiri atas unsurS dan P dengan atau tanpa O, Pel, atau K.
Dari pengertian dan ciri-ciri di atas maka:
a.    kalimat dapat hanya terdiri dari satu kata, beberapa frasa, maupun beberapa klausa;
b.    kalimat terdiri dari berbagai fungsi yang membentuk satu pola pikiran;
c.    kalimat memiliki intonasi dan penjedaan atau tanda baca;
d.   kalimat merupakan konstituen untuk wacana.
Contoh:
-          Adiknya gagah.
      S          P
-          Byan bermain bola.
    S        P         O
-          Ibu berbicara tentang pernikahanku.
 S         P                    Pel
-          Ayah sedang pergi ke kantor.
   S            P               Ket

D.  Macam-Macam Kalimat
Macam-macam kalimat dapat ditinjau dari berbagai sudut, yaitu: 1) jumlah klausanya, 2) bentuk sintaksisnya, 3) kelengkapan unsurnya, dan 4) susunan subjek dan predikatnya. Macam-macam kalimat dari keempat tinjauan sudut tersebut sebagai berikut.


1.    Berdasarkan Jumlah Klausanya
a.    Kalimat Tunggal
Kalimat tunggal adalah kalimat yang terdiri atas satu klausa.
Contoh:
-       Dia akan tidur.
-       Kami mahasiswa pascasajana Unnes.
-       Ia menjadi dosen bahasa Indonesia di luar negeri.

Berdasarkan kategori predikatnya kalimat tunggal dibedakan menjadi:
1)   Kalimat Berpredikat Verbal
Kalimat verbal dapat dikelompokkan berdasarkan kemungkinan kehadiran nomina atau frasa nominal objeknya, yaitu:
(a)     Kalimat Taktransitif
Kalimat taktransitif adalah kalimat yang tak berobjek dan tak berpelengkap hanya memiliki dua unsur fungsi wajib, yakni subjek dan predikat.
Contoh:
-   Bu Kades sedang memasak.
-   Rambutannya memerah.
-   Dia berlari (dengan sepatu barunya).

(b)Kalimat Ekatransitf
Kalimat ekatransitif adalah kalimat yang berobjek dan tidak berpelengkap dan memiliki tiga unsur wajib, yakni subjek, predikat, dan objek.
Contoh:
-   Dosen itu memberi tugas sebagai pengganti ujian semester.
-   Andi menyetir mobil barunya dengan kecepatan tinggi.
-   Lelaki itu menusukkan pisau tepat dijantung korbannya.

(c)      Kalimat Dwitransitif
Kalimat dwitransitif adalah kalimat yang mempunyai objek dan pelengkap .
Contoh:
-   Ani sedang mencuci.
-   Ani sedang mencucikan baju.
-   Ani sedang mencucikan baju adiknya.

Kalimat verbal dapat pula dibedakan berdasarkan peran subjeknya, yaitu:
(a)     Kalimat Aktif
Kalimat aktif adalah kalimat yang predikatnya kata kerja aktif. Verba aktif ditandai dengan prefiks me- atau memper-.
Contoh:
-       Kakak menulis novel.
-       Tanteku selalu menyaksikan acara gosip di televisi.
-       Rina memperpanjang SIM-nya.

(b)Kalimat Pasif
Kalimat pasif adalah kalimat yang predikatnya berupa verba pasif, biasanya ditandai dengan perfiks di- atau diper-.
Contoh:
-       Novel ditulis kakak.
-       Acara gosip di televisi selalu disaksikan tanteku.
-       SIM itu diperpanjang oleh Rina.

2)   Kalimat Berpredikat Adjektival
Kalimat berpredikat adjektival adalah kalimat yang predikatnya berupa frasa adjektiva (kata sifat).
Contoh:
-     Kakeknya sakit.
-     Perkataan orang itu salah.
-     Baju yang ia pakai agak aneh.

3)   Kalimat Berpredikat Nominal
Kalimat berpredikat nominal adalah kalimat yang predikatnya berupa frasa nomina.
Contoh:
-       Dia adik saya.
-       Dialah adik saya.
-       Orang itu pembunuhnya.
-       Orang itulah pembunuhnya.
4)   Kalimat Berpredikat Numeral
Kalimat berpredikat numeral adalah kalimat yang predikatnya berupa frasa numeralia.
Contoh:
-          Hartanya banyak.
-          Depositonya berlipat ganda.
-          Tabungannya hanya sedikit.

5)   Kalimat Berpredikat Frasa Prepoposional
Kalimat berpredikat frasa prepoposional adalah kalimat yang predikatnya berupa frasa preposisi (keterangan).

Contoh:
-          Ibu sedang ke supermarket.
-          Adik sedang jalan-jalan di taman.
-          Ayahku asli Jawa.

b.   Kalimat Majemuk
Kalimat majemuk adalah kalimat yang mempunyai lebih dari satu klausa. Kalimat majemuk dibedakan menjadi dua, yaitu:
1)      Kalimat Majemuk Koordinatif (Setara)
Kalimat majemuk koordinatif adalah kalimat majemuk yang klausa-klausanya memiliki status yang sama, yang setara atau, yang sederajat. Klausa-klausa dalam kalimat majemuk subordinatif dihubungkan dengan konjungsi koordinatif, seperti dan, atau, tetapi, dan lalu.
Contoh:
-       Ani membereskan kamar, Ibu memasak, dan Ayah membaca koran.
-       Dia pergi ke dapur, lalu membuatkan kami makan malam.
-       Dia selalu mengatakan serius, tetapi kenyataannya tidak seperti itu.
-       Saya ingin pergi, sayang, orangtua tidak mengizinkan.
-       Dia pergi dan tak pernah memberikan kabar.

2)      Kalimat Majemuk Subordinatif (Bertingkat)
Kalimat majemuk subordinatif adalah kalimat majemuk yang hubungan antar klausa-klausanya tidak setara atau sederajat. Klausa yang satu merupakan klausa atasan, dan klausa yang lain adalah klausa bawahan. Kedua klausa tersebut biasanya dihubungkan dengan konjungsi subordinatif seperti kalau, ketika, meskipun, dan karena.
Contoh:
-       Kalau Dinda pergi, Rina pun akan pergi.
-       Adik bermain sendiri ketika kakaknya sedang belajar.
-       Meskipun aku dilarang oleh orangtua, aku pergi juga ke Jakarta.
-       Karena banyak yang terlambat, arisan diundur.

3)      Kalimat Majemuk Kompleks
Kalimat majemuk kompleks (campuran) adalah kalimat yang terdiri dari tiga klausa atau lebih, di mana ada yang dihubungkan secara koordinatif dan ada pula yang dihubungkan secara subordinatif.
Contoh:
-       Siska membaca novel karena Rina sedang belajar matematika dan tidak ada buku lain yang bisa dibaca.
-       Ibu mengambil tas kecilnya, lalu mengambil sapu tangan untuk mengelap keringat yang membasahi wajahnya.

2.    Berdasarkan Bentuk atau Kategori Sintaksisnya
a.    Kalimat Deklaratif atau Kalimat Berita
Kalimat berita adalah kalimat yang isinya memberitahukan sesuatu, dalam penulisannya, biasanya diakhiri dengan tanda titik (.) dan dalam pelafalannya dilakukan dengan intonasi menurun. Kalimat ini mendorong orang untuk memberikan tanggapan.
Macam-macam kalimat berita :
1)   Kalimat berita kepastian
Contoh : Ayah akan membelikanku mobil bulan depan.
2)  Kalimat berita pengingkaran
Contoh : Saya tidak akan datang pada acara pernikahanmu.
3)   Kalimat berita kemungkinan
Contoh: Dia mungkin sudah tidak menyayangiku.
4)   Kalimat berita bentuk lainnya
Contoh : Saya tidak tahu mengapa dia meninggalkanku.
b.   Kalimat Imperatif atau Kalimat Perintah
Kalimat perintah adalah kalimat yang bertujuan memberikan perintah kepada orang lain untuk melakukan sesuatu. Kalimat perintah biasanya diakhiri dengan tanda seru (!) dalam penulisannya. Sedangkan dalam bentuk lisan, kalimat perintah ditandai dengan intonasi tinggi.
Macam-macam kalimat perintah :
1)   Kalimat Imperatif Taktransitif
Kalimat imperatif taktransitif dibentuk dari kalimat deklaratif yang dapat berpredikat verba dasar, frasa adjektival, dan frasa verbal yang berprefiks ber- dan meng- ataupun frasa preposisional.
Contoh: Kamu berdiri!
2)   Kalimat Imperatif Transitif
Kalimat yang berpredikat verba transitif mirip dengan konstruksi kalimat deklaratif pasif.
Contoh: Rubahlah gaya hidupmu!


3)   Kalimat Imperatif Halus
Kalimat imperatif halus memiliki sejumlah kata yang yang dipakai untuk menghaluskan isi kalimat imperatif. Kata seperti tolong, coba, silakan, sudilah, dan kiranya sering dipakai untuk maksuditu.
Contoh: Tolong jangan lupakan aku!
4)   Kalimat Imperatif Permintaan
Kalimat imperatif juga digunakan untuk mengungkapkan permintaan ditandai dengan adanya kata minta dan mohon.
Contoh: Silahkan antre!
5)   Kalimat Imperatif Ajakan dan Harapan
Di dalam kalimat imperatif, ajakan dan harapan tergolong kalimat yang biasanya didahului kata  ayo(lah), mari(lah), harap, dan hendaknya.
Contoh: Ayo bekerja!
6)   Kalimat Imperatif Larangan
Kalimat imperatif dapat berupa larangan, dengan ditandai adanya kata ‘jangan(lah)’.
Contoh: Janganlah selalu menyalahkanku!
7)   Kalimat Imperatif Pembiaran
Kalimat imperatif pembiaran dinyatakan dengan kata ‘biar(lah)’ dan ‘biarkan(lah)’. Sebetulnya dapat diartikan bahwa kalimat itu menyuruh membiarkan membiarkan sesuatu terjadi atau berlangsung.
Contoh: Biarkan aku menyusulmu.

c.    Kalimat Interogatif atau Kalimat Tanya
Kalimat tanya adalah kalimat yang bertujuan untuk memperoleh suatu informasi atau reaksi (jawaban) yang diharapkan. Kalimat ini diakhiri dengan tanda tanya (?) dalam penulisannya dan dalam pelafalannya menggunakan intonasi menurun. Kata tanya yang dipergunakan adalah bagaimana, dimana, berapa, kapan.
Contoh:
-  Mengapa rumah ini dicat merah?
-  Kapan aku dipertemukan dengan dia?
-  Dimana dia menyimpan kotak perhiasan itu?

d.   Kalimat Ekslamatif atau Kalimat Seruan
Kalimat seruan adalah kalimat yang digunakan untuk mengungkapakan perasaa ‘yang kuat’ atau yang mendadak. Kalimat seruan biasanya ditandai dengan intonsi yang tinggi dalam pelafalannya dan menggunakan tanda seru (!) atau tanda titik (.) dalam penulisannya.
Contoh:
-  Aduh, saya lupa mengunci pintu kamar.
-  Bukan main, cantiknya.
-  Alangkah bebasnya pergaulan mereka!

8)   Berdasarkan Segi Kelengkapan Unsurnya
a.      Kalimat Lengkap (Mayor)
Kalimat lengkap (mayor) adalah kalimat yang memiliki klausa lengkap, sekurang-kurangnya memiliki unsur subjek dan predikat.
Contoh:
-       Shinta bersenam pagi.
-       Ibunya penulis novel terkenal.
-       Artis itu seksi sekali.
-       Anjing dan kucing sudah berdamai.
-       Makanan ini kiriman dari mertua di Bandung.

b.      Kalimat Taklengkap (Minor)
Kalimat taklengkap (minor) adalah kalimat yang memiliki klausa tidak lengkap, entah hanya terdiri dari subjek saja, predikat saja, objek saja, ataukah keterangan saja.
Contoh:
-       Sedang menulis!
-       Hay!
-       Cepat berangkat!
-       Sialan!
-       Dilarang merokok!
-       Silakan duduk!

9)   Berdasarkan Susunan Unsur Subjek dan Predikat
a.      Kalimat Versi
Kalimat versi adalah kalimat yang predikatnya mendahului subjeknya. Kata atau frasa tertentu yang pertama muncul akan menjadi kunci yang akan mempengaruhi makna untuk menimbulkankesan tertentu, dibandingkan jika kata atau frasa ditempatkan pada urutan kedua. Kalimat ini biasanya dipakau untuk penekanan atau ketegasan makna.
Contoh: Ambilkan gula di atas kulkas itu!


b.      Kalimat Inversi
Kalimat inversi adalah kalimat yang susunan dsari unsur-unsur kalimatnya sesuai dengan pola kalimat dasar bahasa Indonesia (S-P-O-K).
int
Contoh:


Share this article :

+ comments + 4 comments

14 March 2013 at 20:10

Ilmu yang bermanfaat gan. follback jg my blog ya http://animexunited.blogspot.com/

19 March 2015 at 17:46

mksh

19 March 2015 at 17:46

mksh

19 March 2015 at 17:46

mksh

Post a Comment
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Life Is Education - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger